Berita Terkini :
Home » » NUTRISI DAN MALNUTRISI RESUME

NUTRISI DAN MALNUTRISI RESUME

Minggu, 29 Juli 2012 | 1komentar


NUTRISI DAN MALNUTRISI

A.    Nutrisi
1.      Definisi Nutrisi
a.       Nutrisi adalah proses pengambilan zat-zat makanan penting (Nancy Nuwer Konstantinides).
b.      Jumlah dari seluruh interaksi antara organisme dan makanan yang dikonsumsinya (Cristian dan Gregar 1985).
Dengan kata lain nutrisi adalah apa yang manusia makan dan bagaimana tubuh menggunakannya. 

2.      Jenis- Jenis Nutrisi 
a.       Karbohidrat
Karbohidrat adalah komposisi yang terdiri dari elemen karbon, hidrogen dan oksigen.    Karbohidrat dibagi atas :   
1)      Karbohidrat sederhana (gula) ;
Bisa berupa monosakarida (molekul tunggal yang terdiri dari glukosa, fruktosa, dan galaktosa). Juga bisa  berupa disakarida (molekul ganda), contoh sukrosa (glukosa + fruktosa), maltosa (glukosa + glukosa), laktosa (glukosa + galaktosa). 
2)      Karbohidrat kompleks (amilum)
adalah polisakarida karena   disusun banyak molekul glukosa.  
3)      Serat adalah jenis karbohidrat yang diperoleh dari tumbuh-tumbuhan, tidak dapat dicerna oleh tubuh dengan sedikit atau tidak menghasilkan kalori tetapi dapat meningkatkan volume feces. 
b.      Lemak
Lemak merupakan sumber energi yang dipadatkan. Lemak dan minyak  terdiri atas gabungan gliserol dengan asam-asam lemak.   
Fungsi lemak :
1)      Sebagai sumber energi ; merupakan sumber energi yang dipadatkan dengan memberikan 9 kal/gr
2)      Ikut serta membangun jaringan tubuh.
3)      Perlindungan.
4)      Penyekatan/isolasi, lemak akan mencegah kehilangan panas dari tubuh.
5)      Perasaan kenyang, lemak dapat menunda waktu pengosongan lambung dan mencegah  timbul rasa lapar kembali segera setelah makan.
6)      Vitamin larut dalam lemak.

c.       Protein
Protein merupakan konstituen penting pada semua sel, jenis nutrien ini berupa struktur nutrien kompleks yang terdiri dari asam-asam amino. Protein akan dihidrolisis oleh enzim-enzim proteolitik. Untuk melepaskan asam-asam amino yang kemudian akan diserap oleh usus.
 Fungsi protein :
1)      Protein menggantikan protein yang hilang selama proses metabolisme yang normal dan proses pengausan yang normal.
2)      Protein menghasilkan jaringan baru.
3)      Protein diperlukan dalam pembuatan protein-protein yang baru dengan fungsi khusus dalam tubuh yaitu enzim, hormon dan haemoglobin.
4)      Protein sebagai sumber energi.
 
d.       Vitamin
Vitamin adalah bahan organic yang tidak dapat dibentuk oleh  tubuh    dan berfungsi sebagai katalisator proses metabolisme tubuh.
 Ada 2 jenis vitamin :
1)      Vitamin larut lemak yaitu vitamin A, D, E, K.
2)      Vitamin larut air yaitu vitamin B dan C (tidak disimpan dalam tubuh jadi harus ada  didalam diet setiap harinya).

e.        Mineral dan Air
Mineral merupakan unsure esensial bagi fungsi normal sebagian enzim, dan sangat penting dalam pengendalian system cairan tubuh. Mineral merupakan konstituen esensial pada jaringan lunak, cairan dan rangka. Rangka mengandung sebagian besar mineral. Tubuh tidak dapat mensintesis sehingga harus disediakan lewat makanan. 
Tiga fungsi mineral :
1)       Konstituen tulang dan gigi ; contoh : calsium, magnesium, fosfor.
2)       Pembentukan garam-garam yang larut dan mengendalikan komposisi cairan tubuh ; contoh Na, Cl (ekstraseluler), K, Mg, P (intraseluler).
3)       Bahan dasar enzim dan protein. 

3.      Kebutuhan Nutrisi Berdasarkan Tingkat perkembangan
a.       Makanan Bayi
ASI merupakan makanan ideal bagi bayi berusia 1-2 tahun hingga usia 4 bulan bayi hanya perlu ASI sebagai makanan satu-satunya dan setelah itu ASI diberi bersama- sama makanan mereka. 4-12 bulan mulai dikenalkan dengan makanan padat. 8 bulan ke atas mulai bisa memakan makanan orang dewasa.   

DAFTAR MAKANAN 6-12 BULAN

4-7 BULAN
6-8 BULAN
7-10 BULAN
10-12 BULAN
Susu
ASI atau susu
formula.
ASI atau susu formula.
ASI atau susu formula.
ASI atau susu formula.

Sereal dan roti
Sereal dicampur dengan susu.

Dilanjutkan dengan roti dan sereal lainnya.

Dilanjutkan dengan sereal lainnya.

Dilanjutkan dengan sereal bayi sampai 18 bulan.
Buah dan sayur dijus
-

Mulai dengan jus 1 mangkok, memenuhi kebutuhan vitamin C. Lunak.

1 mangkok jus, buah lunak dan sayur yang dimasak.

Sayur dan buah bisa diberikan 4 kali sehari termasuk jus.

Daging dan sumber protein lain.

-
-
Daging giling dan daging yang dipotong, daging sapi, telur, ikan, kacang, polong- polongan, keju.

Daging ataupun protein diberikan 2 kali sehari.


b.      Toodler dan Preschool
Rata-rata anak-anak toddler atau preschool umumnya membutuhkan :
1)      Susu ; 2 atau 3 kali dalam 1 hari. Dalam I kali minum kira-kira ½ - ¾ gelas.
2)      Daging ; 2 kali atau lebih dalam 1 hari.
3)      Sereal dan roti ; 4 kali atau lebih dalam 1 hari.1 kali pemberian kira-kira ½-1 potong roti atau ½ - ¾ gelas bubur
4)      Sayur dan buah-buahan ; 4 kali atau lebih dalam 1 hari. Itu meliputi sekurang-kurangnya 1 kali atau lebih pemberian jeruk dan 1 kali pemberian sayuran hijau/kuning. 

c.       Anak Sekolah
Anak sekolah membutuhkan jumlah yang sama dengan penyediaan makanan dasar yang dibutuhkan oleh anak usia preschool. Tapi kebutuhan lebih banyak dari anak preschool. Contoh : Susu satu gelas, daging 6-8 potong, sayur 1/3 - 1/2 gelas, roti 1 - 2 iris, sereal ½ - 1 mangkok. 

d.      Adolesence
Remaja membutuhkan energi untuk kebutuhan mereka dan didalam makanannya membutuhkan susu, daging, sayuran hijau dan kuning. Orang tua dianjurkan memberikan sayur dan buah. 

e.       Dewasa Muda
Harus terjadi keseimbangan antara intake makanan dengan jumlah kalori yang keluar, khususnya pada wanita hamil dan menyusui. Wanita hamil dan menyusui membutuhkan :
1)      Protein
2)      Calsium dan fosfor
3)      Magnesium 150 mg/hari
4)      Besi
5)      Iodine 175 mg/hari
6)      Seng 5 mg lebih banyak dari kebutuhan seharinya untuk pembentukan jaringan baru. 

f.       Midle Age Adult (Dewasa Tengah)
Intake kalori perlu dikurangi karena penurunan BMR, pertumbuhan sudah lengkap dan aktivitas berkurang. Penurunan intake bertujuan mencegah obesitas. Mereka sebaiknya berhati-hati dalam memilih makanan. Makanan yang dianjurkan makanan rendah lemak, unggas, ikan, kacang, dan telur hanya boleh 3 kali seminggu. Sayur, buah, sereal dan roti kasar dapat memenuhi kebutuhan serat dan protein. 

g.      Manula
Terjadi perubahan fisiologis seperti : kurangnya gigi, kurangnya kemampuan merasa dan mencium yang dapat berpengaruh pada kebiasaan makanan. Perubahan fisiologis lainnya :
1)      Penurunan sekresi empedu dan asam lambung
2)      Penurunan peristaltik
3)      Berkurangnya sirkulasi
4)      Menurunkan toleransi glukosa 
5)      Menurunkan massa tulang
6)      BB turun

B.     Malnutrisi
Kekurangan intake dari zat-zat makanan terutama protein dan karbohidrat. Dapat mempengaruhi pertumbuhan, perkembngan dan kognisi serta dapat memperlambat proses penyembuhan. 
      Tipe-tipe malnutrisi :
1.      Malnutrisi Mikronutrien
Malnutrisi mikronutrien adalah asupan nutrien seperti vitamin A, zat besi dan yodium yang tidak cukup. Keadaan ini secara fisik sering tidak terdeteksi tetapi mempengaruhi kesehatan lebih dari 2 milyar orang di seluruh dunia. Anak-anak serta wanita adalah golongan yang paling rentan
a.       Defisiensi Vitamin A
Defisiensi vitamin A keadaan kekurangan kadar vitamin A di dalam tubuh. Penyebab kekurangan vitamin A terutama pada balita adalah konsumsi makan-makanan yang kurang mengandung cukup vitamin A. Sumber makanan yang kaya Vitamin A adalah sebagai berikut:  
1)      Daun singkong
2)      Bayam  
3)      Tomat  
4)      Kangkung
5)      Daun pepaya
6)      Daun katuk
7)      Pepaya
8)      Wortel
9)      Telur
10)  Ikan
11)  Hati
                        Akibat kekurangan vitamin A
1)      Menurunnya daya tahan tubuh sehingga mudah terserang infeksi (misalnya sakit batuk, diare, dan campak).
2)      Rabun senja  (anak tak dapat melihat suatu benda, jika ia tiba-tiba berjalan dari tempat yang terang ke tempat yang gelap). Rabun senja dapat berakhir dengan kebutaan.
3)      Wanita usia subur juga rentan terhadap defisiensi vitamin A
Cara mencegah dan mengatasi kekurangan vitamin A:
1)      Setiap hari anak diberi makanan yang mengandung sumber vitamin A.
2)      Setiap hari anak dianjurkan makan sayuran hijau dan buah-buahan berwarna
3)      Sebaiknya sayuran ditumis atau dimasak dengan santan, sebab vitamin A larut dalam minyak santan
4)      Kapsul Vitamin A dosis tinggi diberikan pada anak setiap 6 bulan. Kapsul  dapat diperoleh di Posyandu setiap pada bulan February dan Agustus.
5)      Kapsul vitamin A dosis tinggi diberikan pada ibu yang segera setelah melahirkan.

b.      Defisiensi besi
Akibat paling sering dari defisiensi besi adalah anemia defisiensi besi. Anemia defisiensi besi (kurang darah karena kekurangan zat besi) sangat banyak dijumpai pada wanita terutama yang tinggal di pedesaan, anak-anak, wanita pekerja pabrik.
Akibat anemia defisiensi besi
1)      Meningkatnya risiko kelahiran prematur
2)      Meningkatnya risiko bayi lahir dengan berat badan lahir rendah
3)      Meningkatnya risiko kematian ibu pada ibu hamil
4)      Berkurang nya kemampuan kerja fisik
5)      Berkurangnya kemampuan belajar anak
Cara mencegah dan mengatasi anemia defisiensi besi:
1)      Memberikan tablet tambah darah pada setiap ibu hamil
2)      Bila pada Posyandu tak tersedia table tambah darah, anjurkan ibu hamil untuk mengunjungi bidan desa atau puskesmas terdekat
3)      Anjurkan makan sayuran berwarna hijau (bayam, katuk dll).

c.       Defisiensi Yodium
Defisiensi yodium adalah keadaan kurangnya kadar yodium di dalam tubuh. Keadaan ini sering disebut juga : Gangguan Akibat Kekurangan Yodium (GAKY)
Penyebab GAKY adalah Makanan dan air yang setiap hari digunakan tidak atau kurang mengandung zat yodium. Kebiasaan keluarga yang tidak menggunakan garam beryodium dalam makanannya sehari-hari, khususnya keluarga yang tinggal di daerah gondok endemik.
Akibat GAKY :
1)      Perkembangan kemampuan dan tingkat kecerdasan anak terhambat (IQ nya rendah)
2)      Gangguan perkembangan fisik, seperti: tinggi badan terhambat, gangguan pada syaraf gerak sehingga gerakan anak sangat lamban, gangguan pendengaran sehingga penderitanya tuli.
3)      Anak yang kekurangan zat yodium berat dapat menjadi anak yang kerdil (kretinisme).
4)      Pada orang dewasa sering terjadi pembesaran kelejar gondok pada leher
5)      Wanita usia subur sering sulit mempunyai anak.
6)      Jika ibu hamil menderita GAKY, kemungkinan dapat mengalami keguguran atau bayi mati saat dilahirkan
Cara mencegah GAKY
1)      Setiap kali memasak, selalu gunakan garam beryodium di rumah tangga.
2)      Untuk daerah gondok endemik, anak-anak 1-5 tahun diberi kapsul yodium selama 1 tahun
3)      Bila ada anak dengan gejala pembesaran kelenjar gondok atau kerdil segara laporkan pada petugas kesehatan di Puskesmas.

2.      Kekurangan Gizi
Gizi Buruk (Kekurangan Kalori Protein) adalah Suatu penyakit kurang gizi disebabkan karena tubuh kurang memperoleh makanan berupa sumber zat tenaga (energi) dan sumber zat pembangun (protein) dalam waktu yang lama. Bila ditimbang, titik berat badan anak pada pada KMS terletak di bawah garis merah atau kurang 60% dari berat anak yang seharusnya.
Dikenal 3  tipe KKP yaitu Marasmus, Kwashiorkor dan Marasmus Kwashiorkor (gabungan).
1.      Ciri-ciri Kwashiorkor
a.       Berat dan tinggi badan lebih rendah dibandingkan dengan berat badan baku
b.      Mungkin dijumpai bengkak yang menyeluruh sehingga menyamarkan penurunan berat badan
c.       Jaringan otot mengecil.
d.      Kulit tipis,  lembek dan berbercak merah
e.       Rambut berwarna pirang, kasar dan kaku, serta mudah dicabut
f.       Anak apatis, cengeng dan rewel
2.      Ciri-ciri Marasmus
a.       Kulit terlihat kering, dingin dan mengendur.
b.      Beberapa di antaranya memiliki rambut yang mudah rontok.
c.       Tulang-tulang terlihat jelas menonjol.
d.      Sering menderita diare atau konstipasi.
e.       Tekanan darah cenderung rendah dibanding anak normal, dengan kadar hemoglobin yang juga lebih rendah dari semestinya.
f.       anak tampak sangat kurus, tinggal tulang terbungkus kulit,
g.      wajah seperti orang tua, cengeng, rewel, perut cekung, dan kulit keriput

3.      Ciri-ciri Marasmik Kwashiorkor
Yaitu Gabungan dari tanda-tanda marasmus dan kwashiorkor
Cara mendeteksi anak dengan gizi buruk:
a.       Cara termudah adalah dengan menimbang berat badan  anak
b.      Melihat tanda-tanda khusus yang tampak pada anak yang menderita gizi buruk
c.       Prinsip penanganan anak dengan kurang gizi:
d.      Memberikan makanan yang mengandung banyak protein, tinggi kalori, cukup cairan, vitamin dan mineral.
e.       Makanan harus dihidangkan dalam bentuk yang mudah dicerna dan diserap.
f.       Makanan diberikan secara bertahap.
g.      Penyakit-penyakit lain yang menyertai harus ditangani.
h.      Tindak lanjut berupa pemantauan kesehatan penderita dan penyuluhan gizi terhadap keluarga

3.      Kelebihan Gizi/Obesitas
Obesitas adalah penimbunan lemak yang berlebihan secara merata pada seluruh jaringan. Sering diartikan sebagai kelebihan berat badan walaupun tidak selalu bermakna sama. Obesitas biasanya disebabkan oleh masukan energi yang melebihi kebutuhan tubuh dan biasanya disertai kurangnya aktivitas jasmani.
Ciri-ciri obesitas:
a.       Lebih berat dan lebih tinggi dari anak seusianya.
b.      Hidung dan mulut relatif kecil dengan dagu yang berbentuk ganda.
c.       Perut cenderung membuncit
d.      Karena malu, sering malas untuk bergaul dan bermain dengan temannya.
e.       Prinsip penanganan biasanya ditujukan:
f.       Mengobati faktor penyebabnya, baik dari segi fisik maupun psikis.
g.      Memberikan motivasi kepada orangtuanya dan anak sendiri tentang perlunya menguruskan tubuh.
h.      Memberikan diet untuk menguruskan tubuh dengan makanan berkalori rendah yang seimbang.
i.        Menganjurkan agar berolahraga secara teratur dengan frekuensi, jenis dan lama latihan yang sesuai

EFEK MALNUTRISI TERHADAP SISTEM TUBUH
No
SISTEM
EFEK
1
Neurologis/temperatur regulasi
Menurunkan metabolisme dan suhu basal
tubuh.
2
Status mental
Apatis, depresi, mudah terangsang,
penurunan fungsi kognitif, kesulitan pengambilan keputusan.

3
Sistem imun Produksi sel darah putih
Resiko terhadap penyakit infeksi bila leukosit turun.
4
Muskuloskeletal
Penurunan massa otot, terganggunya kordinasi dan ketangkasan.
5
Kardiovaskuler
Gangguan irama jantung, atropi jantung, pompa jantung turun.
6
Respiratori
Atropi otot pernafasan, pneumonia

Gastrointestinal
Penurunan massa feces, penurunan enzim
pencernaan, penurunan proses absorbsi, mempersingkat waktu transit, meningkatkan pertumbuhan bakteri, diare, mengurangi peristaltik.

7
Sistem urinaria Atropi ginjal
mengubah filtrasi dan keseimbangan cairan dan elektrolit.
8
Sistem hati dan empedu
Mengurangi penyimpanan glukosa, mengurangi produksi glukosa dari asam amino, mengurangi sintesa protein.



Share this article :

1 komentar:

  1. Nice info, Sangat bermanfaat. Bagi anda yang memiliki masalah penyakit kelamin, anda bisa mengunjungi klinik Apollo untuk melakukan pemeriksaan. Klinik Apollo merupakan penyedia layanan kesehatan berbasis klinik yang menangani masalah penyakit kulit dan kelamin yang terletak di daerah Jakarta pusat. bekerja sama dengan berbagai rumah sakit serta klinik Internasional, juga ditunjang peralatan medis canggih serta dokter ahli spesialis yang sudah berpengalaman dibidangnya, anda bisa mengunjungi klinik apollo untuk melakukan pemeriksaan dan mendapatkan penanganan segera.

    Jika Anda memiliki pertanyaan seputar penyakit kelamin yang anda rasakan, jangan ragu untuk bertanya pada kami karena isi konsultasi aman terjaga, privasi pasien terlindugi, dan anda bisa tenang berkonsultasi langsung dengan kami. Anda dapat menghubungi hotline di (021)-62303060 untuk berbicara dengan ahli Klinik Apollo, atau klik website bawah ini untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis klinik Apollo.

    Wartadokter
    klinikkesehatan
    kesehatankelamin

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.

Entri Populer

Anda PenGunJuNg Ke .....

Negara PengunjuNg

free counters
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Rizal Suhardi Eksakta * - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger