Berita Terkini :
Home » » BUKTI EVOLUSI,,,,,,,

BUKTI EVOLUSI,,,,,,,

Jumat, 28 Desember 2012 | 0 komentar


BAB I
PENDAHULUAN


A.    Latar Belakang
Teori evolusi adalah salah satu toeri yang masih hangat dipertentangkan hingga saat ini. Banyak teori yang dikemukakan para ahli, tetapi tampaknya belum ada satu pun teori yang dapat menjawab semua fakta dan fenomena tentang sejarah perkembangan makhluk hidup.
Meskipun berada dalam 1 spesies, tidak ada satu individu pun di muka bumi ini yang sama persis dengan individu lain. Hal ini disebabkan karena adanya variasi. Variasi individu dalam suatu populasi umumnya terjadi pada seluruh organisme yang bereproduksi secara seksual. Adanya variasi memberikan keuntungan makhluk hidup untuk dapat bertahan hidup
Evolusi dapat dilihat dari dua segi yaitu sebagai proses historis dan cara bagaimana proses itu terjadi. Sebagai proses historis evolusi itu telah dipastikan secara menyeluruh dan lengkap sebagaimana yang telah dipastikan oleh ilmu tentang suatu kenyataan mengenai masa lalu yang tidak dapat disaksikan oleh mata. Hal ini berarti bahwa evolusi itu ada dan merupakan suatu kenyataan yang telah terjadi.
B.     Rumusan Masalah
Rumusan masalah dalam penyusunan makalah ini adalah sebagai berikut :
1.      Apa saja yang merupakan bukti-bukti evolusi ?
2.      Bagaimana contoh-contoh dari bukti evolusi ?
3.      Mengapa bukti-bukti evolusi yang telah ada bisa dikatakan bukti ?
C.    Batasan Masalah
Agar masalah dalam makalah ini tidak meluas dan menjadi lebih terfokus maka pembahasan dalam makalah ini terbatas pada bukti-bukti yang menunjukkan telah terjadinya evolusi.


D.    Tujuan
Penyusunan makalah ini bertujuan untuk :
1.      Mengetahui apa saja yang merupakan bukti evolusi
2.      Menegtahui contoh-contoh evolusi
3.      Mengetahui alasan mengapa bukti yang telah ada bisa dikatakan sebagai bukti.
E.     Manfaat
Makalah ini disusun dengan harapan agar dapat menambah wawasan bagi pembaca terutama mahasiswa/siswi tentang bukti-bukti yang menunjukan terjadinya evolusi dan sekaligus menjadi renungan bersama apakah bukti-bukti tersebut pantas dikatakan sebagai bukti.


BAB II
PEMBAHASAN


Proses evolusi berlangsung dalam jangka waktu yang lama. Untuk mengamati terjadinya suatu proses evolusi, ilmuwan mengumpulkan berbagai bukti. Bukti-bukti ini dapat dikelompokkan berdasarkan sumbernya. Pembagian ini adalah sebagai berikut :
A.    Bukti Evolusi Berdasarkan Kepada Makhluk Yang Ada Sekarang Ini
1.      Studi Perbandingan Embriologi
Perkembangan embrio berbagai spesies yang termasuk kelas vertebrata menunjukkan adanya persamaan pada fase tertentu yakni pada fase morulla, blastula, dan gastrula/awal embrio. Hal ini menunjukkan adanya hubungan kekerabatan di antara hewan-hewan sesama vertebrata, yang mungkin pula mereka memiliki satu nenek moyang.
 Evolusi : Pemahaman teori dan bukti evolusi
Perbandingan perkembangan embrio pada ikan, ayam, babi, dan manusia. Mirip


Dari gambar tersebut dapat dibandingkan betapa miripnya semua embrio vertebrata. Meskipun tidak ada kesamaan dari embrio manusia dengan yang lain, kita tetap berkerabat karena mempunyai embrio yang sama. Hal inilah yang menunjukan bahwa evolusi itu memang ada.
2.      Homologi Organ Pada Berbagai Jenis Makhluk Hidup
Organ-organ berbagai makhluk hidup yang mempunyai bentuk asal sama dan kemudian berubah struktur sehingga fungsinya berbeda disebut organ yang homolog. Homologi organ menunjukkan tingkat kekerabatan makhluk yang bersangkutan. Makin banyak organ yang homolog kemungkinan kekerabatannya makin dekat, yang artinya nenek moyangnya mungkin sama.
 Evolusi : Pemahaman teori dan bukti evolusi
 Evolusi : Pemahaman teori dan bukti evolusi
Perhatikan bahwa anggota gerak pada makhluk di atas memiliki bentuk berbeda, tetapi pada dasarnya memiliki bagian yang sama. Perbedaan ini disebabkan karena perbedaan fungsi.
Contohnya: tangan manusia berfungsi untuk memegang adalah homolog dengan sirip depan paus yang digunakan untuk berenang, atau sayap kelelawar yang berguna untuk terbang homolog dengan tungkai depan kucing yang berguna untuk berjalan.
Apakah persamaan antara sayap burung dengan tangan manusia atau kaki depan kuda. Meskipun kesamaanya sedikit sekali, ternyata semua anggota depan vertebrata mempunyai kesamaan struktur. Lengan atas terdiri dari satu tulang, lengan bawah terdiri dari dua tulang dan kemudian dapat dilihat adanya tulang-tulang kecil yang membentuk telapak dan jari tangan. Dalam perjalanan evolusi dapat terjadi sejumlah perubahan, misalnya pertumbuhan legan atas yang lebih lambat, sehingga proporsinya tidak sama (Djoko T. Iskandar :2001).
3.      Domestikasi
Perhatikanlah hewan atau tumbuhan yang dibudidayakan, akan terlihat betapa suatu bunga mempunyai begitu banyak variasi dalam bentuk, ukuran dan warna. Kita juga mengetahui adanya variasi warna, bentuk, dan ukuran dari anjing ras. Adanya variasi menunjukan bahwa suatu organisme mempunyai begitu banyak kemungkinan. Kebanyakan varisi tersebut bukan variasi yang unggul di alam, hanya karena dipelihara manusialah maka mereka dapat bertahan.hal ini dapat kita analogikan dengan suatu kelompok organisne di alam yang tiba-tiba dapat berkembang dan dapat menjadi sangat beragam. Domestikasi menunjukan bagaimana suatu organisme dapat berevolusi (Djoko T. Iskandar :2001).
Gambar Beberapa varietas anjing yang telah berkembang akibat domestikasi yang dilakukan manusia

4.      Adanya Variasi Antar Individu Dalam Satu Keturunan
Jika diamati bahwa akibat domestikasi maka timbul variasi. Sebenarnya tidak demikian, karena variasi sudah ada sebelum domestikasi. Yang dilakukan oleh manusia adalah melakukan seleksi dari variasi yang ada.
Di dunia ini tidak pernah dijumpai dua individu yang identik sama, bahkan anak kembar sekalipun pasti punya suatu perbedaan. Demikian pula individu yang termasuk dalam satu spesies. Misalnya perbedaan warna, ukuran, berat, kebiasaan, dan lain-lain. Jadi antar individu dalam satu spesies pun terdapat variasi. Variasi adalah segala macam perbedaan yang terdapat antar individu dalam satu spesies. Hal ini dapat terjadi karena pengaruh berbagai faktor seperti suhu, tanah, makanan, dan habitat.
 Evolusi : Pemahaman teori dan bukti evolusi
Perhatikan bahwa dalam satu keturunan pun akan selalu memunculkan variasi. Ini disebabkan karena pada perkawinan selalu terjadi rekombinasi gen.
Seleksi yang dilakukan bertahun-tahun terhadap suatu spesies akan menyebabkan munculnya spesies baru yang berbeda dengan moyangnya. Oleh karena itu adanya variasi merupakan bahan dasar terjadinya evolusi yang menuju ke arah terbentuknya spesies baru.
5.      Anatomi Komparatif
Studi komparatif struktur tulang dan sistem tubuh hewan dari beragam filum menunjukkan sejumlah besar kesamaan. Bukti yang lebih jelas terletak pada perbandingan anatomi primitif dan modern. Karakter primitif adalah karakter yang ada sebelum karakter modern. Primitif tidak harus lebih sederhana,  karena hilangnya sebuah struktur atau kerumitan juga termasuk perubahan. Primitif dan modern hanya dapat berguna saat kita merujuk pada bagian tertentu karakter tersebut, dan sebuah karakter dapat primitif di satu hal dan modern dalam hal lainnya.
Perkembangan kuda modern adalah salah satu bentuk yang paling lengkap dalam fosil. Peningkatan ukuran tubuh terlihat jelas seiring berjalannya waktu saat bentuk primitif memunculkan spesies modern yang lebih besar.
Saat ukuran tubuh meningkat dari Hyracotherium terkecil di zaman Eosen (sekitar 50 juta tahun lalu) hingga Equus yang terbesar (kuda modern), terdapat penurunan kerumitan pada tulang kaki. Seluruh berat kuda sekarang bertopang pada jari ketiga, sementara jari lainnya begitu kecil dan tidak banyak bermanfaat.
http://www.faktailmiah.com/wp-content/uploads/2010/09/evolusi-kuda-196x300.jpg
Evolusi Kuda

6.      Radiasi Adaptasi
Radiasi adptasi adalah suatu fakta mengenai timbulnya suatu kelompok organisme pada suatu masa. Kemunculan kelompok organisme tersebut biasanya digambarkan sebagai kemunculan yang tidak terlalu mendadak, tetapi pada umumnya melibatkan banyak sekali anggotanya (Djoko T. Iskandar :2001).
http://www.faktailmiah.com/wp-content/uploads/2010/09/radiasi-adaptasi-finch-darwin-205x300.jpg
Gambar  ; Pohon evolusi Finch Darwin
Radiasi adaptasi terjadi saat sebuah bentuk primitif sebuah spesies berkembang menjadi sejumlah besar bentuk modern, masing-masing teradaptasi dengan kondisi lingkungan tertentu. Salah satu contoh terbaik radiasi adaptasi adalah burung finch Darwin dari kepulauan Galapagos. Kepulauan Galapagos adalah sekelompok pulau di Samudera Pasifik yang berjarak 965 kilometer di barat Ekuador. Setiap pulau memiliki iklim mikronya sendiri dengan flora dan fauna berbeda.
Ahli biologi Charles Darwin mengunjungi Kepulauan Galapagos pada abad ke-19. Ia menemukan kalau tiap pulau memiliki tipe finch nya sendiri-sendiri. Mereka teradaptasi untuk makan makanan tertentu yang ada di pulaunya. Semua finch hanya berbeda sedikit satu sama lain dan dari burung finch primitif yang ada di daratan Amerika Selatan.
Darwin menyatankan kalau individu tertentu di tiap pulau memiliki keuntungan bertahan hidup bila mereka lebih baik dalam makan makanan yang tersedia di tempatnya. Selama banyak generasi, finch ini bertambah jumlahnya, dan karena mereka terisolasi dari finch di pulau lain, mereka pada akhirnya menjadi spesies yang berbeda (M. Datun Sukandarrumidi : 1980).


7.      Rudimentasi
Rudimentasi diartikan sebagai organ atau bagian tubuh suatu organisme yang pada awalnya ada tetapi semakin tidak ada fungsi karena perkembangan zaman dan proses adaptasi.
Berikut beberapa contoh rudimentasi pada organisme :
         Contoh sebelumnya menunjukan adanya celah insang pada semua Vertebrata darat. Dengan berkembangnya embrio, maka celah insang akan berkembang menjadi insang pada ikan dan katak, tetapi mengalami reduksi pada Vertebrata darat.
         Umbai cacing merupakan contoh lain dari rudimentasi sebagian usus.
         Tidak ada alasan bahwa manusia mempunyai tulang ekor, karena selama hidup tulang ekor tidak berfungsi sama sekali.
Gambar : tulang ekor pada manusia
8.      Bukti Biokimiawi
Fakta menunjukan bahwa adanya suatu protein sering kali bersifat universal. Misalnya enzim Laktat dehidroginase ditemukan pada semua vertebrata. Kesamaan tersebur bukan saja dari fungsinya, tetapi juga bentuk proteinnya. Lebih dekat hubungan kekerabatan dua organisme, lebih mirip pula struktur biokimiawinya. Kesamaan ini dapat pula ditelusuri hingga pada DNAnya. Kalau kesamaan itu hanya diantara dua organisme berlainan jenis, dapat dikatakan sebagai kebetulan. Tetapi kesamaan yang dapat ditemui adalah pada semua organisme. Contoh lain adalah misalnya protein histon yang terdapat pada kacang kapri dan sapi hanya berbeda dalam dua asama amino (Djoko T. Iskandar :2001).
9.      Bukti Sistematik
Data sistematik dapat memberikan gambaran yang nyata dari organisme yang paling primitive kepada organisme yang lebih maju. Misalnya kalau kita memngambil contoh vertebrata, maka kita akan melihat dengan jelas bagaimana antara ikan dengan reptile terdapat katak. Katak merupakan hewan peralihan dari ikan ke reptile misalnya masih mempunyai insang seperti ikan, tetapi berkaki empat seperti reptile. Kalu reptile berevolusi dari ikan dan kemudian berevolusi ke amfibi, maka pada reptile, insang telah hilang, dan harus kembali diciptakan untuk amfibi. Data fosilpun mendukung bahwa ikan ada sebelum ada amfibi dan reptile, sedangkan amfibi ada sebelum reptile. Jadi data sistematik sudah memberikan gambaran mengenai proses evolusi tanpa perlu diterangkan secara terperinci.
B.     Bukti Berdasarkan Adanya Fosil Yang Ditemukan Di Lapisan-Lapisan Bumi
1.      Bukti Fosil
Fosil adalah sisa-sisa tanaman dan hewan yang terlestarikan atau biasa disebut membatu. Mereka sering ditemukan di batuan endapan, yang terbentuk dengan penumpukan perlahan atau sedimentasi. Usia fosil ditentukan dengan pengukuran karbon. Fosil tanaman atau hewan sampel di uji rasio karbon radioaktif (carbon 14) dengan karbon non radioaktif (carbon 12). Dengan menggunakan tingkat peluruhan karbon 14 menjadi karbon 12, usia fosil dapat ditentukan.
Catatan fosil yang tersimpan dalam lapisan batuan endapan memberikan bukti yang sah mengenai perubahan spesies hewan dan tanaman. Semakin jauh dibawah batuan, semakin tua usia fosil. Lapisan atas mengandung sisa fosil yang lebih baru dan lebih rumit. Bagian keras hewan, seperti cangkang atau kerangka, menjadi fosil di endapan keras batuan. Cetakan, jejak atau gumpalan merupakan tipe fosil lainnya, yang dihasilkan oleh mahluk hidup saat berjalan, berlari atau tubuhnya sendiri.
Tahun 1998, Wes Linster (14 tahun) menemukan kerangka hewan prasejarah bersayap yang hampir sempurna saat ia berburu fosil di Montana. Para ilmuan memperkirakan kalau predator mirip burung ini hidup lebih dari 75 juta tahun lalu. Dinosaurus ini (gambar ) diberi nama Bambiraptor feinbergi, menunjukkan kalau ia masih anak-anak dan belum mencapai ukuran tubuh sepenuhnya. Ia memiliki otak yang besar, sternum mirip burung, dan lengan mirip sayap. Fosil ini langka karena lengkap tanpa kehilangan satu tulangpun. Fosil lain yang menunjukkan adanya transisi antara dinosaurus dan burung yang ditemukan dalam sepuluh tahun terakhir adalah : fosil Anchiornis huxleyi dari provinsi Liaoning, China, serta Longicrusavis houi juga dari China.
http://www.faktailmiah.com/wp-content/uploads/2010/09/bombiraptor-feinbergi-300x196.jpg
Gambar . Bambiraptor, sebuah dinosaurus bersayap pra sejarah yang hidup 75 juta tahun lalu.


http://2.bp.blogspot.com/_Bp6f5gACNDg/Sr2TZLmG1mI/AAAAAAAAD6I/XZu_UZ_z2bM/s1600/KeSimpulan+Laporan+Penelitian+Anchiornis+huxleyi+Lebih+Tua+Dibanding+Archaeopteryx+dan+Perkuat+Hipotesis+Diosaurus+Berevolusi+Menjadi+Burung+2.jpghttp://3.bp.blogspot.com/_Bp6f5gACNDg/Sr2TfPzL2lI/AAAAAAAAD6Q/k_vR1SqImmM/s1600/KeSimpulan+Laporan+Penelitian+Anchiornis+huxleyi+Lebih+Tua+Dibanding+Archaeopteryx+dan+Perkuat+Hipotesis+Diosaurus+Berevolusi+Menjadi+Burung+3.jpg




http://4.bp.blogspot.com/_Bp6f5gACNDg/Sr2TRFS0W0I/AAAAAAAAD6A/D-ivC8UcP_U/s1600/KeSimpulan+Laporan+Penelitian+Anchiornis+huxleyi+Lebih+Tua+Dibanding+Archaeopteryx+dan+Perkuat+Hipotesis+Diosaurus+Berevolusi+Menjadi+Burung+1.jpg







Gambar : fosil Anchiornis huxleyi. Memperkuat gagasan bahwa burung berasal dari Dinosaurus
Tipe fosil lainnya juga memberi bukti spesies purba. Amber adalah getah pohon yang mengeras. Serangga terjebak dalam getak lengketnya dan terlestarikan saat getah tersebut menjadi amber. Es telah melestarikan hewan yang cukup besar, seperti Mammoth wol, yang mungkin terjebak glasier di Siberia. Cetakan daun terlestarikan di batu bara saat ia terbentuk. Petrifikasi, penyerapan materi mineral oleh tanaman dan hewan yang telah mati, melestarikan spesies tersebut dalam bentuk batu. Tumpukan fosil pohon yang dijual di berbagai tempat di Sukabumi dan  diambil dari hutan gunung berapi merupakan contohnya. Fosil harimau gigi pedang telah ditemukan di cekungan aspal cair di La Brea, Los Angeles.





Gambar : fosil naga yang ditemukan di Desa Guanling, Kota Anshun, China (1996)
Sumber : http://www.faktailmiah.com/
Terdapat pula fosil berupa jejak sehingga bentuk binatang dapat direkonstruksi secara umum atau untuk mengetahui bagaimana binatang bergerak. Selain fosil jejak, noda-noda pada tulang tempat menempel otot dan ukuran serta bentu otot, memungkingkan rekontruksi keseluruhan bentuk binatang. Paleontologi adalah ilmu yang khusus mempelajari mengenai fosil.
Gambar: Memperlihatkan bekas jejak kaki dinosaurus yang 120 juta tahun yang lalu ketika hewan ini berjlan di dasar sungai dikawasan Arizona, Amerika Serikat.
     Dalam keadaan khusus, seluruh tubuh suatu organisme setelah mati dapat diawetkan. Anak dinosaurus yang ditemukan secara utuh menjadi fosil pada batu ambar di selatan Italia dapat dipelajari dengan mudah seakan-akan baru mati. Bangkai (karkas) mammoth yang beku, suatu kerabat gajah yang telah punah, kadang-kadang ditemukan di Seberia. Meskipun telah membeku selama 40.000tahun, dagingnya masih cukup baik untuk digunakan dalam studi biokimia
Gambar :Memperlihatkan fosil anak dinosaurus yag terawetkan secara utuh.

Gambar Fosil Mammoth
     Akan tetapi, pengawetan total organisme secara utuh jarang terjadi. Biasanya setelah mati, bagian-bagian lunak tubuh dengan cepat dirusak oleh pemakan bangkai atau busuk karena bakteri. Bagian keras seperti tulang atau cangkang lebih tahan terhadap pengrusakan, karena itu kemungkinannya lebih besar untuk menjadi fosil. jika dikelilingi oleh sedimen tanah liat atau pasir, bagian tersebut dapat menjadi fosil yang dengan mudah dapat dikenali ratusan juta kemudian, lama setelah sedimen yang membungkusnya berubah menjadi batuan seperti serpihan atau batu pasir. Fosil-fosil ini malahan dpat mengandung sisa bahan organik untuk jangka waktu yang sangat lama. dari beberapa fosil yang berumur lebih dari 300 juta tahun telah ditemukan asam  amino dan peptida.

Gambar Jejak kaki dinasaurus yang memfosil akibat dikelilingi sedimen tanah liat atau pasir.
     Kita tahu bahwa fosil bahwa fosil telah menimbulkan keingintahuan manusia paling tidak sejak zaman Yunani kuno. Sering ditemukan fosil yang bentuknya tidak ada pada organisme yang hidup di bumi sekarang ini. Lalu bagaimana kita dapat menjelaskan adanya organisme tersebut? Sebagai penjelasan kadang-kadang diktakan adanya serangkaian penciptaan khusus yang diikuti bencana alam yang memusnahkan organisme diseluruh dunia. Tetapi teori evolusi memberikan jawaban yang lebih memuaskan. Ada gagasan yang menyatakan bahwa semua organisme yang hidup sekarang ini pada suatu periode dalam sejarahnya mempunyai moyang yang sama. Secara tidak langsung hal ini menyatakan bahwa pada waktu yang lampau terdapat lebih sedikit jenis makluk hidup dan keadaanya lebih sederhana. Hal ini sesuai dengan bukti-bukti fosil yang ditemukan. Jika kita menuruni Grand Canyon di Amerika Serikat, kita akan melihat secara jelas lapisan demi lapisan batu batuan sedimen, lapisan terdalam adalah ialah lapisan yang tertua. Makin dalam kita menuruni lembah tersebut makin berkurang jumlah jenis fosil. Selanjutnya juga terdapat fakta, sifat organisme yang terdapat di lapisan yang lebih dalam itu kurang kompleks bila dibandingkan dengan yang terdapat di lapisan atasnya. Fosil reptilia terdapat dilapisan tanah yang secara geologi lebih muda, sedangkan fosil cacing terdapat dalam lapisan yang lebih tua.
Gambar : Grand Canyon di Amerika Serikat
     Perlu diperhatikan bahwa dalam satu lokasi kita tidak akan pernah menemukan sejarah fosil yang tidak terputus. Pergolakan geologi tanah selalu diikuti erosi. Oleh karena itu sebagian dari sejarah catatan fosil akan lenyap (missing link).
Sebagian besar kecaman terhadap Darwin datang terkait kegagalan para paleontologi untuk menemukan missing link, merupakan kelemahan besar bagi gagasan bahwa organisme yang sekarang ini berkembang dari organisme yang ditemukan sebagai fosil. Tetapi seiiring dengan waktu, ahli paleontologi telah banyak menemukan missing link. Fosil Archeopteryx adalah salah satunya, berbentuk peralihan antara burung dan reptilia yang diduga menjadi moyangnya. Kesenjangan pada data fosil masih sangat mencolok pada hewan bertubuh lunak dan pada manusia. Hal ini tidak mengherankan bila kita ingat bahwa peluang kedua tipe organisme dan hewan darat lainnya (terutama primata yang cerdas) mati ditempat dimana dia akan tertutup dengan cepat oleh sedimen adalah kecil.
Kemudian, juga harus diingat bahwa jangan berharap untuk menemukan informasi secara lengkap selain bagian-bagian catatan fosil. Sebagian besar fosil yang pernah terbentuk masih ada di pegunungan, dalam tanah dan lautan, mungkin juga telah rusak oleh gejolak geologi berikutnya Rintangan terbesar menemukan missing link ialah evolusi spesies baru dari tumbuhan atau hewan umumnya terjadi dalam populasi kecil pada organisme yang kurang mengalami spesialisasi.
Gambar: Fosil Archeopteryx
Meskipun kita mungkin tidak akan pernah mampu merunut evolusi semua makluk hidup melalui fosil moyangnya, tetapi adanya fosil dan penyebarannya yang telah ditemukan memberikan pada kita beberapa bukti nyata dari evolusi.


BAB III
PENUTUP


Kesimpulan
Evolusi merupakan suatu proses perubahan yang terjadi pada mahluk hidup secara perlahan dan dalam waktu yang lama dari mahluk hidup yang tidak adptif menjadi mahluk hidup yang adaptif. Teori evolusi adalah salah satu teori yang masih hangat dipertentangkan hingga saat ini. Banyak teori yang dikemukakan para ahli, tetapi tampaknya belum ada satu pun teori yang dapat menjawab semua fakta dan fenomena tentang sejarah perkembangan makhluk hidup
Ada banyak alasan yang dapat digunakan untuk membuktikan bahwa evolusi memang terjadi. Bukti-bukti evolusi yang dikemukakan pada makalah ini hanya beberapa contoh yang mungkin akan mudah dimengerti. Evolusi dapat dibuktikan mulai dari bukti skala kecil seperti pada pemuliaan anjing atau tumbuhan, homologi antara suatu bagian dari organisme hingga menyangkut pada masalah yang lebih luas seperti pembandingan data sistematik. Data-data yang ada saling mendukung bahwa suatu proses yang universal telah berlangsung, yaitu proses evolusi abiotik maupun proses evolusi biotik. Kedua-duanya bekerjasama ataupun saling mempengaruhi hingga terbentuknya bumi sekarang. Data-data modern seperti data genetika (DNA) dan data biokimia yang menunjukkkan betapa kesamaan yang besar antara organisme eukariot mulai dari tanaman hingga manusia merupakan fakta yang sangat meyakinkan mengenai proses evolusi.


DAFTAR PUSTAKA


Anonim. 2008. Evolusi Manusia. Wikipedia. Alamat website : http : //in.wikipedia.org/wiki/evolusi manusia/ [diakses 13 Desember 2011].
Iskandar T. Djoko.2001. Evolusi. Departemen Biologi. Bandung : ITB
Muhaimin. 2011. Bukti Evolusi. Alamat website ; http://biologionline.blogspot.com/2011/04/bukti-evolusi/ [diakses pada 17 Desemeber 2011]
Pamungkas, Bambang. 2011. Evolusi : Pemahaman Teori dan Bukti Evolusi. Alamat website http://biologimediacentre.com/evolusi-pemahaman-teori-dan-bukti-evolusi/ [diakses 17 Desember 2011]
Sukandarrumidi., Datun, M. 1980. Geologi Sejarah 2. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Entri Populer

Anda PenGunJuNg Ke .....

Negara PengunjuNg

free counters
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Rizal Suhardi Eksakta * - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger